Rabu, 17 Oktober 2012

KAMPUS-BUNDARAN HI-PH CBD :D

oke ini keluarga baru gue di kampus,kita berenam sebenernya,oke dari kiri ke kanan ya,itu gue terus novi,yang cowo  di tengah itu ibnu disampingnya beo dan yang paling kanaan itu dilla. sebenernya berenam satu lagi deo ,diantara enam itu cuma gue yang kelas siang,sisanya kelas pagi smua huft...
gatau kenapa,gue lebih nyaman kalo nongkrong sama mereka itu ,lebih jadi diri sendiri,ya walaupun kadang gue kayak anak ilang,yg lain anak pagi dan gue sendiri anak siang,tp bodo ah hahah

nah ini dia yang gue pernah ceritain,dia itu Rizky Muhammad atau ka Ata ,heheheh
lucu kan dia gendut gendut gimanaa gitu wkwk

nah ini nih,yang pake kaos item yang namanya deo ,dan yang samping gue yang pake kacamata juga,itu senior gue angkatan 2010 namaanya Andres tapi panggilannya Andos ,asik loh dia biar senior masih bisa jadi tempat kata-kataan haha

nah ini dia keluarga baru gue yang sekelas,yang kiri namanya Ashilla tapi lebih familiar dipanggil Cipop ,kalo yang kanan itu Vina cahyati. Bete deh dua duanya punya pacar,kalo Cipop udah 2tahunan lebih sama Helmi sedangkan Vina udah 3tahunan lebih sama Fajar,naaah gueee udah berapa tahun coba jomblo wkwkw
Mereka asik deh ,kalo kemana -mana gue selalu bertiga sama Cipop Vina udah kayak Trio wek wek deh ah hahha ke makan bertiga,duduk sebaris bertiga,apa-apa sekelompok,ketoilet juga bertiga loh hahah

dari kami berenam 4 cewe dan 2 cowo,kita semua yang cewe jomblo loh hahaha cuma yang cowo dua tuh yang punya pacar,tapi alhasil kalo lagi ngumpul bareng gitu deh si ibnu selalu aja dapet telpon dr cewenya atau ibnu kangen cewe nya terus telponan deh. Gue sedikit heran atau kagum sama ibnu,lu pikir aja deh ya hampir tiap kangen ini anak nelppon cewenya mau lagi dikelas juga nelpon cewenya ,lu bayangin deh ya sehari pulsaaaa abis berapa coba buat nelpon cewenya doang?ckck 
satu lagi si Deo dia juga sama ,tiap balik kampus sllu cepet soalnya bareng cewenya jdi ya gitu cuma ngumpul bentar dan skrg dia lagi break aja sama cewenya jadi kalo ngumpul bisa rada lamaan.
Tapi gimanapun mereka,mereka keluarga baru gue :D








DEASTI (beo),DEO,IBNU(inu),NOVI,DILLA,ASHILLA(chipop),VINA

 KITA MASUK KULIAH BARENG-BARENG,GUE HARAP KITA SARJANA JUGA BARENG,DAN SUKSES BARENG,AMIN :D



Selasa, 09 Oktober 2012

mbok yo :)

nggit nggit.
mbok yo kayak perempuaaan gitu loh kamu ini .
katanya kalo udah kuliah mau pake baju-baju model cewe?
mau pake wedjes?
mau pake rok/
loh kamu ini piye toh?
ke kampus kok malah kayak orang mau maen begitu?
cuma pake kaos sama celana jeans?

mah,mama mau tau kenapa mba anggit lebih suka pake kaos sama celana jeans aja?
ya karena mba anggit nyaman mah,lagian enak kok kalo pake kaos ,jelana jeans sama sepatu sendal itu tuh simpel terus casual kalo kata bule bule mah ,tapi emang sihyg ada casual engga kayak gembel iya wkwkw
biarin deh mah,kalo udah waktunya,aku bakal jadi cewe feminim gtu kok :*

Senin, 08 Oktober 2012

pasangan? wanita-pria? lalu bagaimana dengan wanita-wanita atau pria-pria? pasangan juga kah?

saat dulu gue masih jadi anak sekolah,gue sering denger yg namanya "pecinta sesama jenis" ,oke seperti lesbian atau homo.
gue fikir itu fiktif atau cuma di luar negeri aja,tapi ternyata ,saat gue jajakin bangku kuliah ternyata itu ada.
its real.

ternyata bener kata orang kalo mau masuk psikologi ya harus kuat mental,bukan cuma omongan besar tp mental begitu terpenting.
lu tau? saat di sekitar lu ada seorang yang .
maaf "pecinta sesama jenis" lesbi begitu?
haruskah dipandang sebelah mata?
oke menurut pandangan orang awam itu salah.
dalam agamapun dijelaskan bahwa pasangan wanita ya pria begitupun sebaliknya.
lalu bagaimana dengan ini? wanita dengan wanita ? serta pria dengan pria?
oke secara agama yang gue anut ini jelas ,bahwa ini penyimpangan dan keluar dari ajaran..
lalu gmna pandangan kita? sebagai calon psikolog?haruskah juga menatap org yang memiliki sedikit perbedaan ini lalu kita pandang dia sebelah mata?

oke,disini gue sebagai makhluk ciptaan Sang Maha Kuasa ,gue bisa bilang bahwa pecinta sesama itu salah tapi sebagaimana gue seorang mahasiswi psikologi juga bsa membenarkan tentang ini.
mengapa? karena hidup itu pilihan.
bahwa halnya sama dengan kita hidup untuk memilih senang atau sedih,begitupun para pecinta sesama.

jelas memang bahwa itu melanggar kodrat?
tapi mau bagaimana lagi?
kita hidup dalam dunia nyata dan ini real ?
semua yang tak mungkin bisa menjadi mungkin bukan.?

lalu sekarang?
apa yang harus kita lakukan sebagai calon penerus bangsa yang baik dan berbudi?